Rabu, 20 Februari 2013

Pengertian biofuel

Biofuel adalah jenis bahan bakar terbarukan, biasanya ditemukan dalam bentuk cair, yang telah disuling dan diproduksi dari berbagai biji-bijian dan lemak hewani. Unsur-unsur, senyawa dasar biofuel, disebut sebagai biomassa, dengan jagung yang paling sering digunakan. Bentuk lain dari biomassa dapat mencakup barley, tebu, kedelai, kanola, dan lainnya, biasanya tanaman tradisional. Dua yang paling sering ditemui adalah biofuel etanol dan biodiesel.

Etanol adalah jenis alkohol dan hampir sama dengan alkohol yang terdapat dalam wiski atau bir. Dasarnya adalah alkohol gandum murni, identik dengan minuman keras buatan sendiri seperti nonsen. Pada tahun 2009, etanol digunakan terutama sebagai pengganti bensin. Tujuan lain dari produksi etanol adalah untuk mengurangi polusi, emisi gas rumah kaca, dan ketergantungan pada minyak bumi (bahan bakar)

Namun, ada pertanyaan tentang kebijaksanaan lingkungan dari produksi etanol meningkat. Meskipun tidak ada keraguan bahan bakar terbarukan, dengan menggunakan sejumlah besar biji-bijian yang sebelumnya dialokasikan untuk memproduksi pakan untuk hewan atau makanan untuk konsumsi manusia langsung. Hal ini telah menyebabkan substansial, kenaikan harga di seluruh dunia di hampir semua makanan yang tersedia secara komersial, terutama roti, sereal, pasta, daging babi, unggas, dan daging sapi.

Untuk membuat bahan bakar ethanol membutuhkan lahan pertanian yang besar sehingga menggunakan lahan hutan tambahan yang dibuka untuk keperluan pertanian. Karena pohon menyerap karbon dioksida, maka dapat menyebabkan efek rumah kaca yang lebih besar.

Tidak kalah pentingnya, peningkatan produksi biji-bijian biomassa memerlukan peningkatan penggunaan herbisida, pestisida, pupuk, dan emisi dari peralatan pertanian.

Biodiesel mirip dengan etanol yang merupakan bahan bakar cair terbarukan, namun hal ini paling sering dibuat dari kacang kedelai, kanola, atau lemak hewan. Tidak seperti etanol murni, yang akan menghancurkan segel karet dan gasket pada mesin mobil standar, biodiesel sangat dekat dalam komposisi kimia berbasis minyak bumi diesel. Hal ini juga dapat dicampur dengan bahan bakar ini, atau digunakan sebagai pengganti langsung.

Namun, proses produksi biodiesel menimbulkan masalah yang sama seperti etanol dalam hal sumber makanan merealokasi dan hutan konversi dan padang rumput untuk penggunaan pertanian. Sementara bahan bakar terbarukan tentu ide yang bijaksana, ada banyak perdebatan mengenai sisi positif dan negatif dari biofuel. Meskipun banyak disebut-sebut sebagai superior untuk minyak bumi berbasis bahan bakar, dan jauh lebih bersih.
   

1 komentar: